Top Social

Hadiah Pernikahan | Rara Febtarina

Monday, June 22, 2020
cerita kehamilan


Febtarinar.com - Setiap pasangan yang menikah pasti mendambakan kehadiran buah hati, namun setiap pasangan tentu punya komitmen masing-masing, entah ingin menunda dulu atau langsung.

Kebetulan aku sama suami itu berkomitmen buat gak nunda asalkan setelah pulang dari ibadah tanah suci. Rejeki luar biasa tiada henti setelah menikah kami bisa berangkat umroh, ini karena gara-gara menang hadiah lomba blog waktu itu, cek di sini ceritanya.

Setelah aku pulang ibadah di bulan Oktober aku mulai stok test pack di rumah. Sampe di moment aku dapat kesempatan buat jalan-jalan bareng Safi dan Female Daily di bulan Desember, aku cek dulu dong ternyata masih negatif, oke aku berangkat. 


Tapi perjalanan dari Bandung-Jakarta itu aku ngerasa lemes banget kayak orang sakit dan tiba-tiba homesick gitu (padahal biasanya gapapa gitu kan, aku mikirnya oh mungkin lelah aja kali ya belum makan). Keesokan harinya setibanya di Malasysia aku sangat kelelahan padahal jaraknya dekat sekali.

Bandung - Arab Saudi aku biasa aja, tapi kenapa Bandung - Malaysia kok lemah banget hahahaha. Sesampainya di Malaysia, kegiatan full padat banget nget nget, tapi aku malamnya masih jalan-jalan hunting barang gitu. 

Hari keduanya juga kegiatan full dari pagi sampai malam, btw malamnya itu kan dinner di KL Tower dan aku masih makan yang mentah-mentah, eh taunya pas sampai hotel aku muntah-muntah (perasaan kan aku kalau makan sushi mentah biasa aja). Di situ roommate aku Teh Revi udah punya feeling kalau misalkan aku ini hamil, tapi aku bersikukuh aja soalnya kan pas berangkat aku negatif.

Karena kelelahan di hari kedua aku gak ikut mentemen aku jalan-jalan, aku lebih milih tidur aja istirahat. Keesokan harinya itu waktunya aku pulang dan pas di pesawat aku ngerasa homesick tingkat dewa dan pengen cepat-cepat sampe ke rumah, aku juga mual pas nyium aroma makan siang yang di tawarkan cabin crew, karena salah satu pilihannya curry. Padahal makan curry aku doyan tapi gak kuat banget pas di pesawat. 

***

Sesampainya di Bandung aku istirahat total, badan berasa cape banget. Kebetulan suami aku pas waktu itu lagi ada di Jakarta, jadi pas aku pergi doi juga pergi tapi aku balik duluan. Nah aku tuh ragu-ragu kan mau periksa pake tespek, karena aku pikir ya karena sebelum pergi aku udah test.

Besoknya (hari kepulangan suami ke Bandung) aku nyoba buat tespek jam 9 malam (padahal yang aku tau kalau mau periksa kehamilan itu paling puuuooolll kalau misalkan di periksanya pagi pas bangun tidur) karena penasaran dan emang ada sedikit feeling.

Suami aku kebetulan baru bisa sampe Bandung jam 10.30 malam (karena beliau ambil jadwal kereta malam), jadi aku pikir kalau negatif ya aku gak akan bilang-bilang, tapi kalau positif aku mau kasih kejutan.

Di situ aku punya 4 sisa tespek dan aku coba semuanya ternyata hasilnya GARIS DUA. Ya Allah sujud syukur dan nangis sendirian waktu itu, masih gak nyangka sama karunia Allah SWT yang ngasih kepercayaan sama kita berdua secepat ini.

***

Sesampainya suami di rumah dan beres bersih-bersih aku nyiapin sebuah kotak buat dia unboxing yang pura-puranya dari trip bareng Safi kemarin dan beliau percaya kalau itu emang endorse-an terus aku bilang "coba ya aku sambil rekam biar kaya unboxing ala-ala gitu nanti kamu review, kamu cobain review". 

Gak lama dari situ dia menemukan 4 test pack dengan bacaan "YOU'RE GOING TO BE A DADDY", dia kaget dan gak bisa ngomong apa-apa terharu gitu. Ini moment kami berdua yang pernah kami lupakan, dan aku nulis cerita ini untuk jadi warisan buat anakku kelak di dalam perutku yang lagi nendang-nendang ini.

"Nak kehadiranmu sangat kami nantikan, sehat terus dan mari berjuang bersama-sama ya, Nak. We love you to the moon and back. Sampai ketemu 1,5 bulan lagi". 
Post Comment
Post a Comment

Auto Post Signature