Top Social

4 Cara Menikmati 'Me Time' Sederhana, Berkualitas, Murah dan Bahagia

Thursday, August 29, 2019


Tingkat stress aku lagi tinggi-tingginya belakangan ini dan benar-benar butuh waktu buat me-time. Aku yakin setiap orang itu beda-beda cara buat me-time dan kali ini aku mau berbagi cara me-time versi aku, kebetulan juga postingan ini adalah hasil kolaborasi aku dengan teman-teman dari Bandung Hijab Blogger loh.

1. Berkebun


Berkebun jadi top number one aku belakangan ini buat me time, benar-benar bikin lupa waktu saking asiknya. Kebetulan aku lagi belajar hidroponik karena penasaran sama hasil dan cara budi dayanya. 

Alhamdulillah dari berkebun ini aku udah bisa panen tauge pake kacang ijo Afrika (buseeeet jauh beud) dan kacang ijo lokal, hasilnya  sebagian aku masak sendiri, ada yang (Alhamdulillah) beli taugenya, dan aku bagiin ke saudara-saudara.


Dari situ aku ambil hikmah dan pelajaran lebih menghargai petani, ternyata gak gampang loh bertani itu, tapi kenapa kita kadang suka buang-buang makanan atau di pasar menawar harga mati-matian semurah mungkin.

Kalau diingat perjuangan nanam itu gak sebentar padahal habisnya cepat sekali, tapi kalau kita sia-siakan gitu aja duh sayang banget gitu. Seiring dengan kebiasaan aku berkebun sekarang aku mulai hidup sehat dan anehnya dengan berkebun aku berhenti makan malam (uwuuuuuuuu sebwah pencapaian).

Dengan berkebun aku jadi lebih sadar buat memahami ada keberkahan dan jerih payah dari orang-orang di balik yang menanam sayuran. Hidup sehat aku singgung di atas itu jadinya aku lebih rajin makan sayur, sekarang sayur udah kaya kerupuk jadinya kalau gak ada sayur berasa makan itu gak enak.

2. Tidur

Waktu kecil aku ogah banget tidur siang berasa banyak waktu main yang terbuang gitu, tapi seiring berjalannya waktu sekarang suka cari-cari waktu buat tidur. Kalau lagi sedih juga tidur jadi jalan buat ngilangin sedih.

Waktu masih doyan nongkrong atau ngafe itu jadi me-time terbaik sih, tapi udah umur segini mungkin udah kenyang main melulunya jadi tidur adalah jalan terbaik, selain gampang, bikin fresh, gak mesti keluar uang hahaha (irit ya).

3. Photo Product


Ini jadi salah satu kegiatan aku kalau lagi pengen me-time, foto-foto. Kalau udah asik sama produk dan kamera bisa berjam-jam dan enggak pengen di ganggu deh kalau udah asik gini.

Kalau foto produk aku biasanya nunggu jam-jam cahaya masuk sambil belajar cara nata produk. Kalau udah foto biasanya aku suka bikin review dari perspective dan sepengalaman aku yang akhirnya aku share di media sosial.

4. Family Time

Ini keponakan aku ya bukan anak (buat netizen yang bertanya aku udah jawab duluan hehehe)

Obat dari segala obat adalah keluarga. Walaupun aku belum menikah (baru persiapan doain ya) tapi aku dekat banget sama keponakan-keponakan aku, kebetulan udah punya 7 sekarang.

Mau kita cape berkegiatan juga tapi kalau udah ketemu keluarga itu berasa plong dan pasti ada tenaga. Benar yang kaya orang kalau ketemu keluarga itu bisa bikin cape ilang, aku ngalamin sendiri.

Sebisa mungkin memang selagi aku masih bernapas, kalau ada waktu kumpul keluarga, aku bakalan lebih milih keluarga. Keluarga itu gak tak ternilai cuy, mereka harus ada di piramida pertama di hidup kita.

Sotoy banget deh ngomongnya hahahaha tapi itu 4 cara aku buat me-time, kalau aku lanjutin sampe nomor 5 udah pasti jawabannya liburan, baca buku atau nonton.

Menulis juga jadi salah satu me time terbaik aku sih, kaya nulis tulisan kolaborasi ini nih, melepaskan stress :)
7 comments on "4 Cara Menikmati 'Me Time' Sederhana, Berkualitas, Murah dan Bahagia"
  1. teteh aku tertarik buat berkebun gitu, dapet benihnya darimana itu teh?

    ReplyDelete
  2. Wah sama mbak, aku kalo me time suka browsing Pinterest buat nyari ide foto foto produk. Kalo udah kayak gitu bisa berjam jam lewat :p

    ReplyDelete
  3. emang lagi hecticnya banget ya teh sekarang... dari pas tau mulai berkebun aku jadi interest juga, tapi ga punya lahan di rumah hmm..

    ReplyDelete
  4. Duh aku jadi kabita itu nanem2 sayuran. Tp selama ini yg berhasil cm beberapa. Yg lain gak tumbuh2 :/

    ReplyDelete
  5. Belum kesampean nih nyoba berkebun, kayanknya asik ya. Buat pemula enaknya nanem apa dlu ya?

    ReplyDelete
  6. Waw berkebun.. Dulu aku juga sukaaa berkebun.. Tp masih moody sih.. Hihihi

    ReplyDelete
  7. Setuju banget, susah loh jadi petani. Kalau bertani itu mudah dari segi menanam sampe ke penjualan, ga mungkin ada jurusan/sekolah ttg pertanian. Bertani itu kompleks, gasemua tumbuhan bisa dikasih treatment yang sama, dari nanam benih sampai jatuh ke tangan konsumen, saaaangat kompleks.

    Aku suka taneman, tp aku ga green-handy kayak Mama ku Ra wkwk. Tp kamu bener, menanam bisa jd salah satu metode relaxing <3

    ReplyDelete

Auto Post Signature